Al Quran Raksasa Kuno Akhirnya Bisa Dilihat Melalui Internet

Sebuah naskah yang jarang terlihat dari salah satu salinan dunia yang paling penting dari Al Qur’an akhirnya dipublikasikan secara online.

Kitab suci yang ditulis tangan, diperkirakan sekitar 500 tahun, begitu berharga dan dan selama ini para ulama tidak tidak bisa menayangkannya di layar televisi karena kondoisinya sudah sangat rapuh.

Kini para ahli di University of Rylands John Manchester’s Library menggunakan teknologi digital untuk memotret setiap halaman dan menerbitkan buku online untuk memungkinkan para sarjana dan siswa untuk mempelajarinya.

Analisis gambar digital terpaksa harus menggunakan bantuan para ahli agar naskah tersebut tetap terjaga keasliannya dan tetap akurat.

Al Quran kuno ini diyakini berasal dari Kairo dari perpustakaan Kansuh al-Ghuri, salah satu Sultan Mamluk terakhir dari Mesir.

Dikenal sebagai Quran Rylands dari Kansuh al-Ghuri, itu memiliki dua halaman yang hilang, atau daun, yang ditemukan pada tahun 1970-an di Perpustakaan Chester Beatty di Dublin.

Halaman-halaman yang pernah hilang itu juga akan ditampilkan secara utuh dalam gambar digital dan bersatu kembali di dalam kitab yang akan ditampilkan di internet.

Setidaknya 950 gambar akan diambil – dengan masing-masing file berukuran 120MB – dengan sudut-sudut yang sangat detail.

Setelah dipindahkan ke internet, Al Quran kuno ini akhirnya akan tersedia secara bebas untuk penelitian, pengajaran dan pembelajaran menggunakan teknologi menghidupkan halaman pada situs khusus.

Manajer proyek itu Carol Burrows, mengatakan selama ini hanya terbatas orang yang bisa melihat kitab suci tersebut, “Karena ukurannya besar dan berat, akses masuk ke ruangan penyimpanannya telah sangat dibatasi untuk semua kecuali segelintir ulama. Hal ini tidak dapat digunakan dalam pameran, seminar atau publik close-up. Ini pasti akan menantang untuk foto ini naskah yang sangat besar, karena terlalu besar dan berat untuk peralatan yang biasanya kita gunakan. Pengambilan gambarnya menggunakan peralatan khusus,”

Dr Andreas Christmann, dosen senior di Studi Islam di Universitas Seni, Historis dan Budaya berkata, “Meskipun salah satu aset terbesar Perpustakaam John Rylands, selama ini Al Qur’an ini tidak bisa digunakan untuk penelitian atau mengajar karena kesulitan menjangkaunya.”

“Kami tahu ini merupakan salah satu naskah-naskah Al-Qur’an terbaik, yang telah menggunakan cahaya paling boros dan ‘calligraphically signifikan’ dari periode Mamluk akhir,” Katanya seperti dilansir dailymail.

Karena waktu penulisannya -abad ke-14 atau 15- ini menjembatani celah di chronicling kaligrafi Al-Quran antara periode klasik akhir – abad ke-9-12 dan periode modern awal – abad ke-16-18.

“Dengan digitalisasi seluruh naskah dan menambahkan bab-bab yang hilang itu akan menghasilkan sebuah naskah Al-Quran hampir lengkap ukuran megah dan keahlian indah. Para ulama pasti senang, termasuk siswa kelas saya di Studi Alquran, akan memiliki akses gratis untuk mempelajari teks ini, yang akan memberikan stimulus yang besar untuk penelitian lebih lanjut menjadi kaligrafi Alquran,” ujarnya

Quran dibeli oleh perpustakaan tersebut pada tahun 1901 sebagai bagian dari koleksi naskah Crawford, koleksi artefak yang diperoleh oleh berbagai Earls Crawford.

Proyek ini didanai oleh Asosiasi Naskah Islam.

 

Sumber: id.shvoong.com dan berita2.com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: